Sunday , 17 November 2019
Home / Arsip / POLRES MALANG BERHASIL TEMBAK BURON PERAMPOK

POLRES MALANG BERHASIL TEMBAK BURON PERAMPOK

Mediaatlantisnews.com – Jajaran Resmob Polres Malang tembak pelaku kejahatan modus bajing loncat, Hermanto (44) warga Desa Mulyoagung Kecamatan Dau Kabupaten Malang.

Akibatnya pelaku terkena tembakan di punggung dan meninggal dunia saat di perjalanan ke rumah sakit dan kini mayatnya ada di RSSA Malang.

Kasatreskrim Polres Malang, AKP Adrian Wimbarda mendampingi Kapolres Malang, AKBP Yade Setiawan Ujung menjelaskan, pelaku merupakan DPO Polres Malang sejak tiga bulan lalu.

Tim Resmob berhasil mengetahui keberadaan pelaku saat berada di rumah isteri sirinya di Desa Talangagung Kecamatan Kepanjen Kabupaten Malang.

“Saat disergap di dalam rumah, pelaku kabur lewat ventilasi udara ke belakang rumah. Tapi di belakang sudah ada anggota yang menjaganya,” kata Adrian Wimbarda, Jumat (11/5) malam.

Mengetahui dicegat anggota Resmob di belakang rumah, menurut Adrian Wimbarda, pelaku menyerang pakai celurit. Petugas terluka di tangan kanan terkena sabetan celurit.

Melihat pelaku menyerang salah satu anggota Resmob hingga terluka, anggota lain langsung menembak arah pelaku dan mengenai punggung. Saat itu juga, pelaku diamankan dan dilarikan ke rumah sakit.

“Tapi pelaku meninggal dunia dalam perjalanan menuju RS,” ucap Adrian Wimbarda.

Dijelaskan Adrian, pelaku diketahui melakukan aksi kejahatan di dua TKP. Yakni di wilayah Turen Kabupaten Malang dan Sidoarjo.

Dari dua TKP tersebut setidaknya ada delapan unit truk trailer menjadi korban kejahatannya.

Untuk modus yang digunakan pelaku, menurut Adrian Wimbarda, dengan menggandakan kunci truk trailer yang sedang parkir. Selanjutnya truk trailer bermuatan barang tersebut dibawa lari pelaku setelah berhasil dihidupkan. Sedangkan sopir truk dibuang di perjalanan.

Di samping itu, ungkap Adrian, modus pelaku dalam melakukan kejahatan juga dengan cara banjing loncat.

Dia mengambil barang ketika truk dalam kondisi berjalan. Kemungkinan dilakukan bersama kawanan sebagai jaringan besar.

“Makanya, saat ini kami masih melakukan pengembangan dan memburu kawanan kejahatan dari pelaku,” tutur Adrian Wimbarda.(Ayu/suryamalang.com)

About Media News Atlantis

Artikel Lainnya

Mahasiswa UM Ciptakan Perangkat Hama Ngengat, diminati Petani Hingga NTB

Alat perangkap hama ngangat ciptaan mahasiswa UM diminati oleh petani bawang merah dari berbagai daerah ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *